Turunkan Risiko Diabetes di Usia Tua dengan Vitamin K

December 16, 2012 at 3:08 am | Posted in Tips Kesehatan | Leave a comment
Tags: , , , , ,

Jakarta, Kasus penyakit diabetes terus meningkat karena makan dan gaya hidup seseorang yang semakin buruk. Untuk mencegah risiko diabetes di hari tua hingga 50 persen, Anda perlu membentengi diri dengan menggunakan vitamin K.

Kelebihan glukosa dalam sirkulasi darah secara perlahan dapat merusak hampir setiap sel dan struktur molekul dalam tubuh seseorang karena menyebabkan tidak berfungsinya protein penting, enzim dan lemak, yang secara signifikan meningkatkan risiko perkembangan plak arteri.


Untungnya, ada beberapa senyawa alami yang membantu meniadakan efek mematikan dari kelebihan gula. Vitamin K adalah salah satu dari senyawa alami tersebut, yang telah terbukti dapat menurunkan risiko diabetes pada lansia hingga lebih dari 50 persen.


Para peneliti melakukan penelitian yang dilaporkan dalam American Journal of Clinical Nutrition, yang hasilnya menyatakan bahwa individu dengan tingkat sirkulasi vitamin K1 tertinggi memiliki penurunan risiko diabetes sebesar 51 persen dibanding individu dengan tingkat terendah.


Vitamin K dapat mempromosikan penghapusan kalsium dari darah untuk mencegah penyakit jantung dan diabetes. Tim ilmuwan Spanyol mencatat bahwa hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa asupan phylloquinone makanan telah dikaitkan dengan penurunan risiko diabetes tipe-2, yang memperluas peran potensial dari vitamin K dalam kesehatan manusia.


Para peneliti mencatat bahwa kekurangan vitamin K karena kurangnya asupan sayuran berdaun hijau seperti selada, bayam, dan brokoli yang mengandung vitamin K1, yaitu isomer yang paling umum dari vitamin K. Vitamin K2 dapat Anda peroleh dari makanan fermentasi yang dapat disintesis dalam usus oleh mikroflora.


Para peneliti meninjau data 1.069 pria dan wanita dengan usia rata-rata 67 tahun. Tak satu pun dari peserta memiliki diabetes pada awal studi. Sekitar 131 peserta diketahui telah mengembangkan diabetes setelah lima setengah tahun masa studi, seperti dilansir naturalnews, Jumat (14/12/2012).


Tim peneliti menetapkan bahwa orang dengan tingkat vitamin K1 tertinggi pada awal studi tersebut, mengalami risiko terendah untuk mengembangkan diabetes tipe II.


Para peneliti menduga bahwa penurunan risiko diabetes disebabkan karena sebagian besar metabolisme osteocalcin dan protein yang terlibat dalam mineralisasi tulang dan kalsium bergerak dari darah ke tulang.


Ahli gizi merekomendasikan untuk melengkapi kebutuhan vitamin K dengan lebih banyak mengonsumsi sayuran hijau atau mengambil suplemen vitamin K untuk mencegah diabetes dan penyakit jantung di usia tua.

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: